http://smskeen.com/wp-content/uploads/2019/02/gettyimages-1046775606.jpg

Liga Champions Tak Pernah Jadi Obsesi untuk Juventus

http://smskeen.com/wp-content/uploads/2019/02/gettyimages-1046775606.jpg

BERITA BOLA ONLINE – Kedatangan Cristiano Ronaldo dari Real Madrid seolah menjadi bukti bahwa Juventus sangat mendambakan trofi bergengsi di tanah Eropa, Liga Champions. Namun sang direktur, Fabio Paratici, menampik anggapan tersebut.

Tahun 1996 merupakan momen terakhir piala Liga Champions mampir di lemari koleksi trofi Juventus. Setelahnya, Bianconeri berhasil meraih babak final sebanyak lima kali. Namun tak ada sekalipun mereka sukses membawa pulang sang piala.

Juventus tampak sangat menginginkan trofi tersebut. Dan salah satu cara yang diyakini sebagai bentuk keinginan Bianconeri adalah adanya Cristiano Ronaldo. Untuk mendapatkannya, sang juara bertahan Serie A tersebut bahkan sampai harus mengucurkan dana 100 juta euro.

BACA JUGA : Wah, Solskjaer Diklaim Juga Punya Sisi Gelap di MU!

Tetapi, kata Paratici, Juventus sejatinya tak pernah terobsesi dengan gelar Liga Champions. Namun, trofi itu bisa dijadikan oleh timnya sebagai sebuah motivasi agar Bianconeri bisa terus kompetitif di tahun-tahun berikutnya.

“Memenangkan Liga Champions bukanlah obsesi untuk Juventus, tapi motivasi. Juve mencoba untuk selalu kompetitif di setiap ajang,” ujar Paratici kepada berita bola online.

Paratici menilai bahwa gelar Liga Champions bukanlah sesuatu yang mudah untuk dicapai oleh sebuah tim. Ada banyak elemen yang diyakini olehnya harus terpenuhi untuk keluar sebagai pemenang, salah satunya adalah keberuntungan.

“Ini adalah turnamen yang sedikit berbeda, jadi untuk menjuarainya anda membutuhkan banyak elemen, juga sedikit keberuntungan. Jangan lupa saat kami kalah di final, itu di tangan Barcelona dan Real Madrid,” tambahnya.

Pada hari Kamis (21/2) mendatang, skuat asuhan Massimiliano Allegri tersebut akan melanjutkan perjalanannya di Liga Champions. Mereka kini sudah mencapai babak 16 besar dan akan berhadapan dengan klub raksasa Spanyol lainnya, Atletico Madrid.

“Ini adalah laga yang sulit dan juga penting. Saya tak yakin kami harus menunggu dua laga kali ini untuk memahami seberapa berharganya Juventus di Eropa,” lanjutnya.

“Kami mencapai final dua kali dalam kurun waktu empat tahun terakhir dan Juve membuktikan bahwa kami bisa bermain di Liga Champions dengan level tertinggi,” tandasnya.

Laga yang mempertemukan kedua tim diprediksi akan berjalan ketat seperti dua pertemuan sebelumnya di musim 2014/2015 lalu. Pada dua laga fase grup, Bianconeri tak mampu mengalahkan Los Rojiblancos dengan catatan satu kekalahan 0-1 dan hasil imbang 0-0.